22 February 2015

Para blogger dan netizen perlu menonton video berjudul “Hati-hati dengan informasi” ini !

capture video hati-hati dengan informasi
Tidak bisa dipungkiri  arus informasi saat ini demikian derasnya, hampir tidak bisa dibendung. Sebuah informasi kadang bagai topan tornado, menyapu seluruh belahan dunia ini hanya dalam tempo sekejap.

Tidak selamanya informasi itu berakibat baik. Tidak jarang bahkan menimbulkan kekacauan, permusuhan bahkan peperangan. Oleh karena  para penyebar informasi, apakah itu blogger, netizen dan lain-lainnya ada baiknya menonton video yang diroduksi oleh Surya University bekerja sama dengan Badan Nasional Penanggulangan Teroris (BNPT) ini.

Berikut ini kami rangkumkan narasi video yang berdurasi 03:45 tersebut, semoga bisa menjadi bahan renungan kita bersama.

Hati-hati dengan Informasi

Informasi bisa membuat hidup kita mudah, bisa juga membuat hidup kita celaka. Ada orang yang masuk penjara, gara-gara mentweet atau memposting status di media sosial. Tak jarang permusuhan antar kelompok gara-gara informasi yang mengadu domba.

Berita, fakta, prasangka, gosip, fitnah bercampur aduk. Kalau tak pandai memilah, bisa bahaya. Karena itu Rasulullah SAW bersabda :
Hadist tentang menjaga lisan
Lisan di sini tak hanya kata-kata yang keluar dari mulut kita. Tetapi juga tweet dan status yang kita posting, informasi yang kita share, berita sms dan BBM yang kita broadcast.

Bagaimana seharusnya kita mengolah informasi ?

1. Tabayyun (konfirmasi)

Allah SWT selalu mengajarkan kita untuk selalu konfirmasi.
Jika datang kepadamu orang fasik dengan informasi, maka periksalah dengan teliti (tabayyun)” QS. Al-Hujurat ayat 6.

Kadang kita menerima broadcast massage, tanpa fikir panjang kita membroadcastnya lagi pada seluruh kontak kita tanpa mengecek kebenarannya. Itulah sifat dasar kita, malas mengecek informasi.

Karena itu suatu informasi bisa menyebar cepat tak terbendung. Konon ketika kabar baik baru menyebar beberapa kilometer, kabar buruk sudah melesat mengelilingi bola dunia. Ketika sebuah informasi sudah menyebar, akan sulit membendungnya.

2. ZHAN (Prasangka)


Jika kabar itu benar, maka itu ghibah, jika kabar itu salah, maka itu fitnah. Tidak ada pilihan, makanya jangan ikut-ikutan menyebarkannya.

Sesungguhnya prasangka tak memberikanmu sedikitpun kebenaran.” (QS. An Najm ayat 28.)

Zhan (prasangka) dalam Bahasa Inggris disebut “Pre Judice” yang berasal dari kata Pre (sebelum) dan Judice (menghukum). Jadi pre judice artinya menghukum sesorang orang sebelum kita tahun informasi yang lengkap.

3. Bicara yang baik atau “Diam”


Taqwa itu seperti orang yang berjalan diantara duri-duri. Jadi selalu hati-hati agar tak terkena duri. Demikianlah sikap orang yang bertaqwa terhadap informasi. Tak asal percaya, dan berfikir seribu kali sebelum menyebarkan.

Jika kita mudah menerima dan mengirim semua informasi yang kita lihat dan benar. Menurut Rasulullah SAW, kita ini termasuk pendusta.

Cukuplah seseorang itu dikatakan pendusta, kalau dia menceritakan semua yang dia dengar.” (HR. Muslim)

Oleh karena itu sebelum menshare sebuah berita, tanyakan pada dirimu beberapa hal berikut :
  1. Apakah berita ini benar. Apakah saya sudah mengkormisai kebenaran berita ini
  2. Apakah ini fakta atau prasangka ?
  3. Jika berita ini benar, apakah memang perlu disebarkan ? Apakah ada orang yang akan merasa disakiti dengan berita ini ?
  4. Apakah berita ini akan memberikan kebaikan atau justru akan menyulut permusuhan ?

Aku hanya guru Go-Blog yang suka berbagi informasi demi kemajuan dunia pendidikan.